beyond life


seorang sahabat mengeluh betapa banyaknya masalah hidup yang tertimpa pada dirinya.. dan yang lebih mencuit akal sedarku ialah apabila dia mengatakan bahawa seolah hidup yang dia jalani ini bukan hidupnya yang sebenar.. dia merasa seperti menjalani hidup orang lain.. apa yang dilakukannya bukan seperti dirinya..

aku jadi teringat kepada perkataan seorang sahabatku yang lain, "Banyak permasalahan kehidupan terjadi karena seseorang belum menemukan siapa diri mereka sebenarnya.."

dalam menjalani hidup ini kita mencari diri kita.. segala yang berlaku sepanjang perjalanan hidup kita adalah satu proses utnuk membentuk jati diri kita.. apa sahaja jalan yang kita pilih di setiap persimpangan adalah pilihan kita dalam membentuk hidup kita.. maka itu org tua2 selalu ingatkan, "sesat di hujung jalan, kembali semula ke pangkal jalan.." hanya saja kebanyakan dari kita lupa jalan pulang..

setiap pilihan yang kita buat itu tidak ada salah atau benar, apa saja yang kita pilih adalah sesuai dengan keadaan kita di waktu itu.. bukan apa yang kita pilih tetapi mengapa kita pilih dan sejauh mana kita sanggup memikul tanggungjawabnya.. seperti kata seorang sahabat, "never start whatever you can't finish"..

adakah kita 'berani utk gagal'? atau kata gagal itu tidak wujud dalam kamus hidup kita? atau kita mampu menganggap setiap hasil dari pilihan kita buat itu adalah suatu bentuk kejayaan? sekurang2nya kejayaan untuk kita lebih memahami diri kita sendiri..

sepertinya juga keadaan diri kita.. segala keterbatasan yang diwujud-jadikan oleh Tuhan.. adakah itu semua kelemahan kita? ia jadi kelemahan disaat kita mengganggapnya kelemahan.. jika segala kekurangan itu mencipta kegagalan, mengapa ada orang yang kurang upaya menjadi lebih berjaya dan lebih menikmati hidupnya dari kita?

Tuhan, melalui rasul-Nya, berkali2 mengingatkan kita agar mencari hikmah dalam setiap kejadian.. setiap kejadian yang berlaku dalam hidup kita adalah untuk kita, eksklusif utk kita.. takdir itu khusus untuk membentuk jati diri kita.. hanya bagaimana kita menanggapinya?

Tuhan tidak menduga kita lebih dari apa yang kita mampu.. dan semua dugaan yang ditimpakan kepada kita adalah satu proses utk membentuk diri kita.. maka sedarkah kita bagaimana setiap kejadian yang berlaku itu mampu menjadikan kita lebih baik? malah jika banyak ujian Tuhan tanggungkan kepada kita bermakna sebuah 'ilmu' besar sedang diserapkan kepada kita.. subhanallah..

kita pakai contoh ;) kembali ke kisah sahabatku.. bertumpuk2 dugaan datang kepadanya.. maka aku minta dia senaraikan semua yang dia labelkan sebagai masalahnya dan susun ikut keutamaan.. kami pun meneliti setiap perkara yang dia sebut sebagai masalah itu.. aku kata, "jangan pikir camna nak selesaikan.. kita tengok dulu apa macammana ia berlaku, kesan kepada hidup ko, apa hikmahnya dan apa gunanya pada ko.."

aku perasan dalam hidup aku, aku terlalu fokus untuk menyelesaikan masalah.. hampir semua masalah aku selesai, tapi tetap berlaku semula dalam situasi dan versi yang lain.. hingga aku sedar bahawa hidup ini bukan menyelesaikan masalah, masalah itu adalah sebahagian dari hidup.. yang paling penting adalah apa yang boleh kita pelajari dan gunakan untuk menemukan diri kita.. ingat tak filem 'Patch Adams', satu adegan kat rumah sakit jiwa, seorang tunjuk jari kat dia dan tanya berapa yg dia nampak.. dia kata, "look beyond the problem"..

bayangkan saat kita bertengkar dengan pasangan kita, apa yang kita lakukan? kita dan dia saling cuba menyelesaikan 'masalah' dengan cara masing2.. dan jika cara kita dan dia tidak sama, kita akan bertengkar.. kita bertengkar bukan kerna 'masalah' tapi mengenai 'cara menyelesaikan masalah'.. adakah anda perasan bahawa setiap pertengkaran itu adalah satu cara untuk kita memahami diri kita dan pasangan kita.. menikmati perbezaan pendapat dan keupayaan kita utk bersetuju untuk tidak bersetuju..

dan kembali semula kepada diri kita, dalam banyak titik dalam hidup kita, kita menghidupi hidup 'orang lain'.. kita mahu menjadi 'orang lain' yang bukan diri kita.. jika kita mampu mengenali diri kita dan menghidupi diri kita sendiri, tiada apa yang perlu kita keluhkan dari hidup kita.. selama kita 'menipu diri' kita dengan menjadi 'orang lain' maka selama itu kita tidak akan merasa nyaman dengan hidup kita dan jauh dari merasa bahagia..

"maksud loe?" sampuk seorang sahabat..

terima diri kita apa adanya.. setiap yg kita anggap kekurangan itu mungkin saja adalah kekuatan kita, hanya saja kita belum menemukan cara untuk menggunakannya.. jadi diri kita sendiri dan buat keputusan untuk diri kita sendiri.. bersahabatlah dengan diri kita sendiri.. kerna hanya itulah sahabat kita setelah tamat kehidupan yang kita jalani skrg ini.. dan merenungi kata2 seorang sahabat, "Kehidupan sejati seseorang barulah dimulai ketika dia sudah siap untuk memulai HIDUPnya dengan segala KETERBATASAN yang dia miliki"

dalam setiap tindakan kita, yg kita lakukan mahupun yang kita pilih utk tidak berbuat apa2, fahami mengapa kita membuat pilihan tersebut.. apa yang paling penting adalah berbalik arah dan menempatkan diri kita semula di persimpangan yg awal dan memulakannya sekali lagi.. disaat kita menemukan diri kita, insya-Allah kita akan menjadi hebat dan luarbiasa.. hidup kita akan terasa hebat dan luarbiasa.. dan ketika itu kita akan memahami mengapa Tuhan mengatakan bahawa manusia itu adalah sebaik2 penciptaan.. Allahu Akbar!



About this entry

  1. Hi pleased to meet other creative bloggers. come pay a visit some time

 

About me | Author Contact | Powered By Blogspot | © Copyright  2008