tukar tak selesai?


di suatu sessi senam minda, sorg kawan aku berkisah bagaimana pentingnya kita nih menukar kepimpinan yang lebih telus dan dipercayai.. dengan nada santai di sela2 hirupan teh tarik dan kopi o panas, seorang kawanku berkata,

"tak payah tukaq pemimpin yg dah kaya-raya dgn makan duit rakyat, biaq pi depa kat atas sampai dia betui2 kaya, dah tak berapa dok ada pun yg depa nak amik, biaq depa anak beranak makan sampai muntah, depa pun dok makan pun sikit2, depa pun kena buat taktik share dgn kita, sebab konon nak cover line.. dapat laa kat kita sikit2.."

"kalau kita tukaq pemimpin yg dah nak kenyang nih, suka laa depa.. takyah nak susah payah tanggungjawab dgn apa yg depa dah buat.. depa full retired, poket pun bengkak.. lebih baik kita jangan bagi depan nih retired, biaq depa kena selesaikan semua masalah yg dok ada sampai depa nih mati sakit jantung susah hati, pastuh kita pilih anak depa lak, biaq depa anak beranak mati barah otak.."

"kalau kita tukaq dgn pemimpin baru, lagi teruk kita, sebab yg baru akan ulang balik kumpul utk dia pulak dari kosong, dah laa yg dok ada sapu habis dah, dia pun baru nak kumpul takkan nak share dgn kita, mai yg baru licin laa dia ambil, kita tinggai apa? mati beragan laa.."

"ada pulak ketua2 kecik yg dok pandai nih, asik laa dok tukaq pemimpin, nih lagi haru, sampai kita pun tatau duit rakyat nih pi kemana.. mai sorang amik, kena turun.. mai sorang lagi amik, turun lagi.. semua pakat dok amik laa.. kita dok nganga.."

"apa hangpa ingat yg nak jadi pemimpin nih tulus budi pekerti ka? mmg depa nih nak perjuang kita ka? hang tengok yg dok ada nih.. mana pemimpin hak yg baru2 nih tak gelap mata dengan duit.. semua tiba2 jadi bisnesman.. pakai pun tiba2 jadi cantik.. baju tiba2 jadi mahai.. hang ingat org sedekah kat depa ka? jgn dok perasan laa ada yg nak perjuang hak hangpa.. bunyi saja.. yg sebenaqnya depa perjuang hak depa.."

"mmg ada laa berapa kerat yg buleh harap, tuh pun bukan leh buat apa sangat, takat menyalak saja laa.. tuh pun salak2 balik pintu.. bukan berani sangat.. cuba suh depa letak jawatan.. mampuih tanak.. cuba hang suh depa bagi setengah gaji depa buat program utk rakyat.. mimpilaa hang.. cuba hang kata kat depa toksah pakai keta mahai2 baziaq, wakil rakyat pakai motor cabuk cam kita sudah laa.. hang ingat depa nak susahkan diri depa? hang gila kalo dok pikiaq lagu tuh.."

"jadi jangan dok buang waktu, masa, tenaga, dan duit rakyat nak pi buat pilihanraya lagi.. sapa yg dok ada biaq pi.. tukaq pemimpin bukan cara menyelesaikan masalah yg kita dok ada nih.. kalo pak hang tuh tak betui, buleh ka hang tukaq pak hang? amik jiran sebelah jadi pak kita?"

"kalo pak hang tak betui, hang laa kena perbetuikan keluarga.. hang jadi pak hang ka? dak kan? pak hang masih kepala.. tapi hang yg kontrol famili hang.. hang yg buat macam2 nak bagi adik2 hang jadi betui kan? bila hang ada masalah hang pi mintak tolong pak hang yg tak betui dak? hang buat semua sendiri kan? hang akan pulaih otak pikiaq cara hang tanpa hang harap pak hang yg tak betui tuh nak tolong.. tuh yg hang kena buat bukan asik dok sibuk nak tukaq kepala.. tak selesai masalah.."

dan aku tersenyum melihat gerakan2 tangan ala bush yang senada dengan beberapa suara lain yang meningkah pendapat tersebut.. dalam setiap suapan aku menikmati aroma khusus sambal nasi lemak panas tersaji di atas daun pisang.. rasanya aku perlu secawan kopi lagi.. ;)

Read On 1 ulasan

comfort zone vs comfort level


mencari aman atau meningkatkan keamanan? ini persoalan senam minda semalam..

maka seorang sahabat melontarkan pertanyaan, "bilamana ilmu datang dengan tanggungjawab, tidakkah lebih selamat jika kita hanya melayani hidup dengan apa yg kita tahu sahaja kerna kita tidak tertangggung dosa atas apa2 yang kita tidak tahu?"

"bukankah menuntut ilmu itu wajib? fardhu ain!" tegas seorang sahabat yg lain..

nah! apa maksudnya kita dituntut untuk menambah pengetahuan? setiap kali kita mengetahui sesuatu yang baru, hidup kita akan sentiasa berubah.. berubah yang bagaimana? berubah menjadi lebih baik dari sebelumnya..

seringkali kata 'berubah' itu digunakan seolah menuntut kita menjadi sesuatu yang berbeza.. perubahan harus signifikan.. bagaimana jika kita merasa perubahan sedangkan orang lain tidak? adakah itu bermaksud kita tidak berubah? apakah piawai dan standard berubah?

"yang penting prosesnya bro.. sama macam taubat.. hari nih kita taubat, esok pagi buat lagi.. jadi masa kita rasa esok kita akan buat lagi, adakah kita tak patut taubat hari ini?" seorang sahabat menjelaskan dari perspektifnya.

"itu menipu diri sendiri? mana leh taubat sekerat2.. taubat lepas tuh buat lagi.." sanggah seorang sahabat.

"bukan sekerat2 bro.. bila taubat total, esok terbuat lagi, taubat total lagi.. bila kita buat sesuatu kita buat sepenuh hati walaupun ada risiko gagal.. gagal atau berjaya tak penting, yg penting kita dah buat total.. bila kita ulang setiap hari secara total, sama cam imunisasi, dos penting, timing pun penting.. timing yg tepat utk bertaubat adalah masa buat dosa.. kalau tak buat dosa, kita nak taubat mende? kena anchor rasa bersalah setiap kali buat dosa.. makin kerap anchoring kita makin jadi auto-result.. makin kuat.. hingga bila kita terfikir nak buat jer anchor dah picu dulu rasa bersalah.. jadi taubat sebelum buat.." terangnya dengan nada serius..

"bila kita tahu benda tuh betul, lakukan terus.. itu istiqamah.. tak kira kecil atau besar namun berterusan.. gagal buat lagi.. tak putus asa.. Tuhan tidak akan putus asa dengan kita selagi kita tak putus asa dengan diri kita sendiri.

"bagaimana pula jika ilmu itu tidak membuat hidup kita berubah?"

"maknanya belum jadi ilmu.. hanya maklumat.. informasi.. al-Quran penuh ilmu, tapi kalau kita baca tanpa rasa apa2, belum boleh nak pakai dalam hidup, maka al-Quran hanya sekadar buku cerita.. memberi makna itu yang menjadikan ilmu.. itu kenapa kita belajar tafsir.. kita mahu memberi makna pada ayat2 Tuhan.."

'menipu diri sendiri' itu adalah contoh makna yg kita beri pada taubat yang berulang2 menjadikan taubat itu tidak bermakna.. bilamana kita memberi makna 'lebih baik dari semalam' kepada taubat yang berulang2 menjadikan taubat kita semakin ampuh.. 'memberi makna' kepada hidup itulah yang menciptakan seperti apa hidup yang kita jalani.. sepertinya masuk syurga.. akan sesetengah orang syurga itu memberi makna mendapat segala nikmat yang tidak terbayangkan, manakala bagi sesetengah orang lain mendapat syurga itu adalah menjadi sangat dekat pada Maha Pencipta.. jika memberi makna itu seperti menipu diri sendiri, tidakkah hidup ini hanya satu kebohongan semata2? maka apakah erti sebenar hidup kita?

"tapi tak salah kan kalau kita menikmati hidup apa adanya?"

"comfort zone!" sahut seorang sahabat di hujung meja.

"anjing suka tulang atau daging?" soal seorang sahabat sambil menghirup teh tariknya sblm memulakan satu lagi kisah sebagai analogi.. ciri khasnya..

"bila kita beri tulang pada anjing, bagai nak rak dia gigit dan gonggong keliling kampung. bukan sebab dia lebih suka tulang dari daging, tapi sebab anjing cukup berpuashati dengan tulang. tak perlu bagi daging, bagi tulang dah cukup untuk buat dia diam. dan kita juga berpuashati dengan tulang?"

"ini fungsi ilmu.. pintar itu kerna banyak tau.. bila banyak tau maknanya kita ada banyak cara dan pilihan.. kita jadi tahu bahawa bukan hanya ada satu cara untuk menyelesaikan sesuatu, ada pilihan.. berapa banyak pilihan yg kita punya untuk menjalani hidup? berapa banyak pilihan yang kita punya untuk mati? bila Tuhan duga, kita tahu ada banyak sebab.. bila banyak makna kita boleh pilih apa yg lebih baik untuk sesuatu konteks.. dan kita jadi lebih flexible.. Tuhan bagi susah hati dan kita ada pilihan untuk jadikan susah hati tuh sebagai pelajaran memperbaiki diri atau sebagai satu hukuman dosa.."

"contohnya kenapa tak terbangun solat tahajjud?"

"Tuhan nak bagi kita rehat," sambut seorang sahabat yang dari tadi mendiamkan diri.

sambil tersenyum sahabatku menyambung, "setuju.. dan pernahkah kita berfikir bahawa tak dibangunkan solat tahajjud tuh sebab dosa kita. Tuhan hukum kita. jadi bergantung pada makna yang kita nak beri pada sesuatu kejadian."

"apa sahaja makna yang kita beri harus kita check and re-check. ini cara memperbaiki diri. kita beri makna yang lebih kuat. apa sahaja makna yang kita beri mesti menjadikan kita lebih dekat pada-Nya. jika makna itu menjauhkan maka itu bala."

"contoh aku laa.. bila setiap kali aku tak bangun, aku rasa Tuhan nak bagi aku rehat, makin lama aku makin rasa tak apa bila tak terbangun. aku rasa something wrong. jadi aku beri makna baru, Tuhan hukum aku tak bangun tahajjud sebab dosa aku. setiap kali aku tak bangun aku jadi sedih. aku tahu secara sedar atau tidak ada dosa aku semalam yang buat aku tak terbangun. aku jadi lebih hati2 hari ini. alhamdulillah, Tuhan punya berbagai cara untuk menegur kita."

kita terbiasa mencari aman, berulit dengan comfort zone kita.. walhal seharusnya yang kita lakukan ialah meningkatkan comfort level.. baik dalam urusan duniawi mahupun dalam ibadah kita.. mengapa Tuhan menjadikan syurga itu banyak tingkatan?

miskin dan kaya itu comfort zone.. kita selesa jadi miskin, tak perlu pikir banyak, tapi menjadi miskin dan tidak meminta2 itu tingkat selesa yang lebih tinggi.. sepertimana selesa menjadi kaya dan tidak susah hati memberi sedekah.. its another level of comfort zone..

bila kita sebut hijrah.. adakah kita lari dari satu tempat yg sudah tidak aman ke satu tempat aman yang lain? atau kita mencari tempat yang lebih aman? ini yang menempatkan kita sama ada berpindah versi rat race atau keluar dari rat race.. tukar kerja, pindah tempat, tambah pendapatan, kahwin lagi, adakah hidup menjadi lebih baik? atau kita sekadar mengulangi cara hidup yang sama dalam versi yang berbeza? kita boleh bedah plastik ubah muka, tukar cara berpakaian, tukar cara makan, ibadah lebih banyak, but do re-check our internal ecology, adakah kita menjadi lebih baik atau kita masih orang yg sama?

maka bila kita sebut berubah, adakah kita maksudkan berpindah comfort zone atau comfort level? mencari aman atau meningkatkan keamanan? mencari selesa atau meningkatkan keselesaan? apa pilihan yang kita ada?

Read On 0 ulasan

memilih untuk memahami..



alhamdulillah, telah berlaku pada petang semalam, satu perbincangan yang menarik mengenai keyakinan dalam tubuh yang bernama manusia.. bukanlah menjadi satu keinginan untuk setiap orang bersetuju apalagi mempercayainya, melainkan hanya untuk berkongsi pendapat dan berbahagi fikiran.. jika ianya terasa menyesatkan maka abaikanlah..

dicontohkan dua orang sahabat bekerja membina masjid, dengan semangat yang berbeza.. ketika ditanyakan mengapa mereka bekerja, kedua-duanya memberi jawapan yang berbeza.. yang pertama mengatakan bahawa dia perlu bekerja untuk mendapat gaji seterusnya untuk memberi makan anak-isterinya.. manakala yang kedua pula mengatakan bahawa dia bekerja untuk membangun bangunan yang akan digunakan oleh banyak manusia lain untuk kegiatan ibadah, dan pasti Tuhan akan memberikan balasan yang berlipat ganda kepadanya..

maka diterangkan oleh seorang sahabat bahawa keyakinan manusia itu ada tiga tingkatan atau bahagian.. yang pertama adalah bahagian sebab-akibat.. segala yang berlaku ada sebab dan sesuatu yang dilakukan ada akibatnya.. maka sebab berlaku untuk menyampaikan akibat.. bekerja untuk mendapat gaji dan membeli makanan.. sakit harus berubat untuk sembuh.. berbuat baik akan mendapat pahala dan masuk syurga.. logik akal yang menghantar kepada matlamat..

manakala yang kedua adalah bahagian menjelaskan makna.. akan apakah makna dalam setiap kejadian dan kelakuan.. contohnya seorang yang meyakini keluarga adalah amanah akan berbeza sikap dengan seorang yang menganggap keluarga adalah beban hidup.. bekerja sebagai satu dakwah.. sakit adalah satu bentuk pengampunan dosa.. sekadar mengumpul pahala bukan jaminan syurga.. memberi penekanan kepada proses dan bukan sekadar matlamat..

dan yang ketiga adalah bahagian penjelasan nilai.. sesuatu yang penting dalam hidup manusia.. yang tidak akan tergugat dan ditidakkan dalam hidup manusia.. manusia akan melakukan apa sahaja untuk menyelaraskan apa sahaja yang dilakukannya dengan nilai yang ada dalam dirinya.. contohnya bekerja, makan, sakit dan masuk syurga adalah semata2 rahmat Tuhan dan manusia tidak berkuasa apa pun.. mengasimilasi proses dan matlamat, dan melihatnya sebagai satu..

adapun telah ditambah pula oleh seorang sahabat yang lain bahawa manusia melihat kehidupan ini juga dalam tiga perspektif.. satu, sebagai dirinya sendiri.. mengapa dia melakukan sesuatu yang dilakukannya.. association.. dia berada dalam dirinya.. melihat, mendengar dan merasakan dari sudut pandang dia sebagai dirinya..

kedua, memposisikan dirinya sebagai orang kedua.. disassociation.. berada di luar dirinya dan melihat dirinya melakukan sesuatu kepadanya.. melihat, mendengar dan merasakan dari sudut pandang orang yang berinteraksi dengan dirinya..

dan ketiga, memposisikan dirinya sebagai orang ketiga.. observer.. berada di luar dirinya dan melihat keadaan tersebut sebagai orang yang tidak terbabit dalam apa yang berlaku.. melihat, mendengar dan merasakan dari sudut pandang orang yang tidak berada dalam state yang sedang berinteraksi..

bingung? ;) itu petanda baik otak anda sedang memproses sesuatu yang baru..

kita beri contoh.. katakan anda sedang marah kepada pasangan anda.. bayangkan situasi itu.. perspektif pertama ialah anda masuk ke dalam diri anda sendiri dalam situasi tersebut.. lihat, dengar dan rasa, anda sebagai seorang yang sedang marah.. perspektif kedua, anda keluar dari tubuh anda dan memasuki tubuh pasangan anda dalam situasi tersebut.. lihat, dengar dan rasa, anda sebagai pasangan anda yang sedang dimarahi.. perspektif ketiga, anda keluar dari tubuh pasangan anda dan masuk ke dalam tubuh anak anda yang sedang melihat anda memarahi pasangan anda dalam situasi tersebut.. lihat, dengar dan rasakan, anda sebagai orang ketiga yang tidak mengetahui apa yang sedang berlaku..

dengan contoh yang sama, adakah kita meyakini bahawa marah itu disebabkan oleh sesuatu dan dengan tindakan itu dapat mengubah sesuatu.. atau, marah itu sebenarnya bukan kerana sesuatu yang baru berlaku melainkan sebab2 lain yang terkumpul sebelum kejadian itu berlaku dan dengan kejadian marah itu adalah suatu kejadian yang boleh dipelajari, difahami dan menjelaskan sesuatu .. atau, marah itu terjadi bukan dengan kehendak kita sendiri, kita tidak mahu marah tetapi marah jua akhirnya, dan kejadian itu adalah terjadi untuk tujuan tertentu..

persoalannya, apakah gunanya segala penjelasan ini? adakah ini menunjukkan bahawa ada yang merasa lebih hebat ketika berada di tahap yang lain berbeza dengan orang lain?

maka berkatalah seorang sahabat bahawa tidak ada yang salah.. kerna kebenaran itu benar ketika kita menyakininya.. bagaimana mungkin kita yakin jika kita tidak percaya sesuatu itu benar? contohnya manusia seperti kita yang terlahir sedia Islam.. adakah kita benar2 meyakini Islam atau sekadar mengikut2 dan meneruskan asal wujud kita semata2? adakah kerna kita memahami sesuatu maka kita merasa orang yang tidak sependapat dengan kita itu salah?

benar, ada batas antara benar dan salah, dosa dan pahala.. namun dalam setiap kejadian itu, sebagaimana buruk pun kejadiannya pasti ada sisi baiknya, ada niat baiknya, ada tujuan baiknya.. kita ambil contoh seorang yang membunuh.. membunuh pada kita adalah suatu dosa.. namun adakah kita mengetahui mengapa dia membunuh? adakah tiada ruang pengampunan? apakah yang berlaku kepada dia dan impak kepada orang yang dikenali oleh yang dibunuh? dan tidaklah aku membenarkan seorang pembunuh, hanya saja sebagai contoh utk kita merenungkannya..

untuk apakah kita diciptakan secara berbeza? jika Tuhan itu penuh kasih sayang, mengapa diciptakan neraka? jika setiap Nabi yang diturunkan itu untuk menuntun manusia ke arah kebaikan, mengapa pula dikisahkan betapa terdapat dalam keluarga sang Nabi sendiri tidak tersentuh, malah menjadi musuh yang nyata?

perlu kuperjelas sekali lagi bahawa aku tidak mengatakan apa yang benar dan apa yang salah.. bukan itu tujuanku.. salah atau benar itu dalam diri kita masing2.. nilai diri kita ditentukan oleh diri kita sendiri.. kita mungkin bersetuju dengan orang lain dan orang lain mungkin tidak bersetuju dengan kita.. dan itu juga tidak bermakna pendapat mereka lebih baik dari pendapat kita, dan sebaliknya..

ketika orang tidak bersetuju dengan kita, mungkin bukan kerna pendapat kita salah.. hanya saja mereka tidak memahami apa yang mahu kita sampaikan.. begitu juga kita terhadap mereka.. maka persoalannya adakah kita memahami mereka atau kita hanya mahu mereka memahami sesuatu seperti yang kita faham? benarkah hanya ada satu jawapan? atau kita yang tidak flexible terhadap pilihan yang tersedia?

ketika dunia kafir mengkeji dan melabelkan Islam sebagai teroris, adakah kita berusaha berdakwah kepada mereka mengikut apa yang mereka faham? mampukah mereka memahami Islam dengan dalil al-Quran yang kita tahu tidak mereka imani? sejauh manakah kita meraih hati mereka atau kita langsung bertindak mengkeji mereka kembali, berdemo ganas persis seperti yang mereka labelkan kepada kita?

lupakah kita betapa ikhlasnya Nabi saw menyuapkan makanan dengan lembut ke mulut seorang yahudi buta yang memaki hamun baginda? betapa sabarnya Nabi saw dilontar batu ketika menyampaikan dakwah awalnya? Nabi saw mengerti sesuatu yang tidak ramai dari kita yang mengerti.. bahawa yang memaki hamun dan cuba melukakan baginda itu hanya manusia.. manusia yang sesat dan bodoh.. yang belum bertemu sinar dan belum memahami.. umpama seorang anak kecil yang tiba2 menampar muka kita dengan keras..

para kafirun mengkeji Islam itu wajar.. yahudi membunuh Islam itu wajar.. kerana mereka memang menganggap Islam itu musuh.. dan kita yang mengimani Islam sebagai 'rahmat seluruh alam', wajarkah kita membuat generalisasi yang sama? bagaimana Islam menjadi 'rahmat seluruh alam' jika semua yang berbeza dari Islam itu musuh? maka apakah bentuk Islam yang kita yakini? bagaimana pula kita menyikapi pelbagai sekte dalam Islam sebagai contoh antara sunnah dan syiah? malah antara organisasi Islam dan parti politik? adakah Islam kita lebih baik dari Islam orang lain?

Tuhan menyediakan kita pilihan.. supaya kita memilih.. ini sempurna penciptaan manusia.. Tuhan menciptakan perbezaan supaya kita saling memahami.. bukan sekadar memahami manusia lain, pasti juga memahami diri kita sendiri.. bukan untuk merasa lebih hebat dari manusia lain.. orang lain mungkin kafir sepanjang hidupnya dan ada kemungkinan mati sebagai Islam.. adakah kita yang Islam sepanjang hidup, yakin tidak mati dalam kekufuran? dan ketika kita menganggap diri kita masuk syurga dan pelacur jalanan itu pasti masuk neraka, mungkin sahaja kita masuk neraka terlebih dahulu sebelum dia.. lupakah kita bahawa ujub itu menghancurkan semua ibadah kita? nauzubillah..


Read On 0 ulasan

perjuangan memerdekakan bangsa



salaam..

aku dah sebut benda nih sejak anwar nak tubuh PKR lagi.. bagi aku PAS & UMNO dah cukup utk org melayu saling memantau.. tapi secara politiknya pula, PKR bukan parti melayu.. maka secara politik, melayu masih dalam 60% yg terbahagi dua..

hanya saja dlm pilihanraya terbaru, cina dan india yg sblmnya terpecah dalam beberapa parti politik bergabung lebih banyak dlm PR (DAP & PKR).. maka mereka menjadi minoriti yg lebih besar dan kuat..

kita sibuk psal sapa majoriti dan sapa minoriti, realitinya kita semua minoriti.. yang paling penting bukan jadi minoriti atau majoriti tapi bagaimana kita semua boleh mengkesampingkan perbezaan politik kita dan membuat sesuatu untuk kesejahteraan bangsa dan negara..

kita sibuk psal sapa yang berkuasa, realitinya kuasa yang sebenar terlepas dari tangan kita.. ini bukan zaman merdeka dari kolonialisasi tanah air tapi sekarang kita harus merdeka secara ekonomi.. penjajahan ekonomi sedang berlaku dan kita sibuk dengan retorik kuasa.. jika benar kuasa ada ditangan kita sekarang, mari gunakan kuasa yg semakin mengecil itu utk memerdekakan bangsa dan negara..

kita sibuk dengan org politik, sebab dulu politikus melayu adalah pahlawan yang membebaskan penjajahan tanah.. politikus-politikus ini yang mempunyai ilmu dan lebih faham cara membebaskan bangsa dari penjajahan.. sekarang yg kita perlukan jutawan melayu untuk membebaskan penjajahan ekonomi.. jutawan-jutawan ini adalah mereka yang mempunyai ilmu dan benar-benar faham bagaimana caranya membebaskan bangsa ini dari belenggu penjajahan ekonomi..

perang zaman ini bukan perang berebut tanah.. perang zaman ini adalah perang ekonomi.. kuasa bukan pada siapa yang menjadi tuan punya tetapi siapa yang lebih berupaya membangunkannya.. merdeka bukan hanya punya tanah sendiri tetapi punya kekuatan untuk memberdayakan ekonomi.. bukan hanya diri sendiri, tetapi juga bangsa dan negara..

dulu ramai politikus melayu terbuai dengan iming-iming kuasa politik dari penjajah.. sekarang kita lihat ramai jutawan melayu terlena dengan pesona harta hingga lupa akan tugas dan tanggungjawab mereka menyedarkan, mendidik dan memerdekakan bangsa..

dulu ketika politikus kita lupa, rakyat bangun utk menyedarkan tanggungjawab mereka.. ini kita harus belajar dari sejarah.. kerna sekarang adalah masanya rakyat kena bangun utk menyedarkan para jutawan melayu akan tanggungjawab mereka memerdekakan bangsa..

sayangnya, kita masih sibuk mahu menyedarkan orang-orang politik.. kita salah zaman.. kita bukan zaman penjajahan tanah air.. kita sedang dijajah secara ekonomi.. yang perlu kita dorong dan sedarkan ialah jutawan melayu.. inilah pahlawan2 merdeka zaman ini..

kita perlukan panglima2 ini sama seperti nenek-moyang kita perlukan panglima2 kemerdekaan tanah air dulu.. pahlawan2 ini yang perlu kita beri tumpuan dan beri sokongan.. bangsa ini perlu digerakkan oleh para jutawan ini, bukan oleh orang politik..

maka jika kita mahu bangsa kita merdeka, bangunkan ekonomi.. jangan terlalu bergantung pada politik utk memerdekakan bangsa ini.. bangunkan kesedaran ekonomi dalam jiwa anak2 kita.. buang iri hati dan cemburu buta pada jutawan melayu.. jadikan mereka idola.. marilah kita bersaing dengan sihat agar setiap tubuh melayu merdeka dari penjajahan ini..

dan kepada para jutawan dan panglima ekonomi melayu, bangunlah dari pesona kemewahan kerna harta itu datang dengan tujuan dan tanggungjawab.. pada bahu andalah terletak tanggungjawab memerdekakan bangsa ini.. buatlah program, kongsi dan sebarkanlah ilmu anda.. bangsa ini memerlukan anda.. merdekakanlah bangsa ini..

amin!

Read On 1 ulasan

mencipta impian dengan bersyukur



setiap kali aku bertemu orang yang sudah berjaya mencapai impian mereka, aku akan bertanya bagaimana caranya untuk berjaya dalam mencapai impian.. dan jawapan yang sering aku terima ialah 'buat apa yang aku suka'.. alasannya ialah apabila aku buat apa yang aku suka maka aku tidak akan merasa terpaksa dan akan melakukannya dengan lebih baik dan akan mendapat lebih banyak dengan lebih mudah..

contohnya jika berkisah tentang pekerjaan vs perniagaan, aku harus buat sesuatu yang aku suka dan minat.. kena cari jalan bagaimana sesuatu yang aku minati itu boleh memberi hasil dan pendapatan untuk aku..

pada suatu petang yang damai, seorang jutawan memberi jawapan yang berbeza perspektif.. katanya, melakukan apa yang aku suka bukanlah satu2nya jalan untuk mencapai impian.. apa yang lebih penting ialah 'suka apa yang aku buat'.. cari jalan bagaimana aku mampu menyukai apa sahaja yang aku lakukan..

aku teringat beberapa temanku yang menghadapi cabaran hidup.. mengeluh betapa mereka mengambil jurusan yang tidak mereka minati ketika di universiti.. tertekan kerana terpaksa melakukan pekerjaan yang tidak mereka minati.. merasa tidak menjalani hidup mereka yang sebenarnya.. bagaimana mungkin mereka mahu mengubah jalan hidup yang sudah mereka tempuh hanya untuk mendapatkan sesuatu yang mereka suka?

tidak semua manusia mempunyai keberuntungan untuk mengubah apa yang mereka miliki dan jalani dengan berpindah melakukan hanya yang mereka sukai.. namun keberuntungan itu boleh dicipta dengan membuat re-framing terhadap apa yang sudah mereka miliki dan sedang mereka jalani.. dengan cara menyukai apa yang mereka miliki dan jalani..

ini konsep syukur.. bukan sekadar berterimakasih pada Tuhan dan menghargai hidup.. syukur itu ialah dengan mencintai apa yang sudah aku miliki dan apa yang sedang aku jalani.. dengan mencintai hidup aku sekarang (syukur), aku tidak merasa terpaksa (ikhlas), dan akan lebih merasa bahagia dan tenang (khusyu'), seterusnya aku bertambah yakin akan mendapat apa yang aku doakan (tawakal), yang menjadikan aku lebih dekat dengan Tuhan (iman).. subhanallah..

suatu waktu dulu, seorang sahabat berpendapat perkahwinan yang paling bahagia ialah apabila dapat menikahi orang yang paling kita cintai.. bagaimana jika isteri atau suami yang kita sekarang bukanlah orang yang paling kita cintai dulu? pasti kita merasa terjebak dan tidak sepenuhnya bahagia.. tapi bagaimana jika kita memilih untuk tidak menikahi orang yang kita cintai, sebaliknya mencintai orang yang kita nikahi?

dalam banyak situasi kita tidak dapat memilih untuk berada dalam keadaan yang kita suka.. dan kita tidak dapat mengubahnya.. traffic-jam, tekanan kerja, kutukan dan makian orang.. tapi bagaimana jika kita menikmatinya? menyukai traffic-jam sebagai satu cara untuk bersendirian.. menyukai pekerjaan kita dan seronok walaupun gaji kecil.. menganggap kutukan dan makian orang itu satu nasihat untuk memperbaiki diri.. kita mampu ubah semua itu..

bukankah penat itu tandanya kita punya kudrat utk bekerja.. bukankah sakit itu tandanya kita selalu sihat.. bukankah susah itu tandanya kita sering senang.. mensyukuri semua yang dijadikan untuk kita itu nikmat.. makanan yang kurang menyelerakan itu adalah sedap jika kita berusaha menyukai dan menikmatinya..

maka cintailah hidup anda sekarang, kerna dengan mencintai hidup anda membina hidup yang anda sukai.. dan itu lebih mudah dan lebih cepat daripada mencari hidup yang anda sukai.. mencipta impian dengan mencintai, lebih indah daripada memburu impian dengan mencari apa yang anda sukai.. semuanya sudah tersedia, sungguh Tuhan Maha Mengetahui dan Maha Pemurah lagi Maha Penyayang telah sedia memberi apa yang kita perlu dan mahu.. hanya saja jika kita mahu mengetahuinya.. maka nikmat apakah lagi yang mahu kita dustakan?

wallahualam.
Read On 0 ulasan

tulus atau telus?


bila kali terakhir anda berbohong?
...atau anda merasa anda seorang yang jujur?

adakah anda melakukan salah satu antara empat di bawah hari ini..

mengatakan sesuatu yang tidak benar, itu pembohongan yang nyata, dan semua orang menganggap inilah yang dikatakan pembohongan, penipuan dan tidak jujur. namun ramai orang melakukannya untuk membuat diri mereka kelihatan baik, agar diterima, menghindari kemungkinan kesan negatif, atau untuk mengusir orang lain.

memberi gambaran yang tidak sebenarnya, dilakukan dengan cara menokok-tambah cerita yang sebenar. ini berlaku kerana kurangnya ketegasan dalam bahasa, sama ada secara pertuturan mahupun penulisan. mereka memberi gambaran seolah sesuatu itu telah melakukan sesuatu yang belum dilakukan. separuh benar bukanlah bermakna jujur.

tidak mengatakan yang sebenarnya, dengan cara menyimpan kebenaran sebagai satu cara untuk mengelakkan diri dari menghadapi kesan dari akibatnya, dan tidak mahu kelihatan buruk. adakah tidak berkata apa2 bermakna anda sudah jujur? atau anda sebenarnya takut?

berpura-pura tidak tahu, itu bukan sekadar membohongi orang lain tetapi juga menipu diri sendiri. ramai orang tidak mahu melakukan sesuatu bukan kerna mereka tidak tahu bagaimana melakukannya tetapi mereka tidak mahu tahu apa yang akan terungkap jika mereka melakukannya.

namun kejujuran itu adalah pedang bermata dua, kerna itu orang biasa tidak bersedia dengan akibat yang ditimbulkan oleh kejujuran. dan bukanlah satu anjuran yang baik untuk mengatakan kejujuran kepada siapa sahaja yang anda temui. anda boleh untuk tidak telus namun tetaplah bersikap tulus. ketika tulus bermakna jujur yang berkait rapat dengan integriti diri, telus menjadikan anda terlihat agar orang lain dapat memahami anda dengan lebih baik.

seorang sahabat memberikan metafora yang menarik berkenaan dengan bersikap jujur. katanya kejujuran itu umpama membayar secara tunai, anda membayar dengan apa yang termampu dan berasa gelisah seketika. manakala berbohong itu umpama membayar dengan kad kredit, anda hidup dalam bayang2 keseronokan namun anda merasa lebih tertekan ketika bil tagihan sampai, apalagi bila anda melihat faedah yang dikenakan.

mengapa harus jujur? berbohong ini memberi kesan internal dan eksternal.. satu, berbohong itu dapat merosakkan kepercayaan orang terhadap anda. kepercayaan dan kehormatan itu memerlukan waktu dan usaha yang sangat banyak, dan hanya perlu satu pembohongan utk memadamkannya.

dua, setiap kali anda berbohong bermakna anda telah melanggar prinsip anda sendiri, seumpama anda mengambil pisau dan menghiris diri anda sendiri setiap kali anda berbohong. dan ini merosakkan integriti diri sehingga akhirnya anda tidak akan menghormati diri anda sendiri. orang yang hidup tanpa kehormatan itu umpama mayat hidup, ada tetapi tidak benar2 hidup. hidupnya penuh dengan kepalsuan.

kepalsuan hidup ini adalah realiti hari ini. sama ada kita sedar atau tidak, gaya hidup kita dan barang2 yang kita beli kebanyakannya palsu. kita mahu terlihat sudah menghasilkan wang, dan citra inilah yang biasa mahu kita tunjukkan dengan kereta mewah, pakaian indah dan rumah besar. kita suka mendefinisikan diri kita dengan barang dan kita lupa bahawa apabila kita menterjemahkan hidup kita dengan barang2 maka proses itu tidak akan berakhir, kerna barang akan usang dan kita terpaksa memperbaharuinya. terpandu dengan citra, kita tidak akan benar2 mengikuti prosesnya.

mengapa tidak kita biarkan orang lain mengetahui bahawa kita sedang dalam proses menghasilkan wang? memang kedengarannya tidak hebat tetapi dengan bersikap telus dan tulus, kita akan lebih menghargai proses. citra kita terbentuk sepanjang perjalanan. jujurlah dengan proses. buatlah langkah kecil, raikan setiap perkara penting dan orang lain akan menghargai kualiti yang ada dalam diri anda.

Read On 0 ulasan

can you focus?


Hidup penuh dengan gangguan?!

jadi apa masalahnya? hidup atau gangguan? bayangkan pemain badminton yg bermain dalam gema sorakan berbanding seorang pemain tenis yang meminta para penonton diam dalam lapangan yang terbuka.. bayangkan kita sedang solat berjemaah dan seseorang di sebelah kita membaca ayat2 dengan agak kuat.. bayangkan ada cahaya atau bunyi bising ketika kita mahu melelapkan mata.. dimana fokus kita? adakah kita fokus dengan hidup atau kita fokus dengan gangguan?

ada pendapat mengatakan kita akan menyerah dengan tiga cabaran berkenaan dengan fokus..
  1. tidak fokus kerana tidak mahu atau tidak mampu
  2. fokus kepada hal yang membuat mereka tidak efektif
  3. fokus tapi tetap tidak peka terhadap keadaan sekeliling
eksperimentasi mudah.. ketika sarapan pagi.. tanyakan orang yg berada di sebelah anda tiga perkara yang mahu dicapainya pada hari itu.. tanyakan pada diri anda.. kebanyakan dari kita hanya akan bekerja dan menangani sesuatu yang berlaku.. sayangnya kita tidak fokus.. sama ada kita tidak mahu atau tidak tahu..

satu mitos mengenai fokus ialah fokus memerlukan tenaga dan membuat kita tertekan, manakala tidak fokus bermakna tenang dan santai.. benarkah? kenyataannya memang begitu yang berlaku pada kebanyakan orang, kerana mereka merasa dunia ini tidak cukup untuk semua orang.. itu akan kita bahas dalam tajuk lain.. ;) hanya saja jika kita melakukan sesuatu yang kita sukai kita seakan lupa waktu kerana terlalu menikmatinya.. kita fokus dan santai..

berbalik pada 'hidup' dan 'gangguan'.. kita menjadi tertekan tidak efektif ketika kita fokus pada masalah.. jika fokus kita tentang hidup, maka apakah tujuan kita hidup? apa fungsi kita dalam kehidupan nih? dan proses selanjutnya ialah tidak membiarkan 'gangguan' mengalihkan fokus terhadap tujuan..

mengapa kita tidak dapat menikmati hidup? bagaimana kalau aku kata kerna kita terlalu fokus dengan diri kita? bukankah seharusnya kita fokus pada apa yang boleh kita lakukan dan pada apa yang boleh kita sumbangkan pada kehidupan? dimana fokus kita? adakah kita fokus pada apa yang kita lakukan atau kita fokus pada apa yang akan kita dapati?

kita ambil contoh ibadah kepada Tuhan.. yang paling mudah, solat.. mana fokus kita? adakah kita solat kerna mahu doa kita dimakbulkan? adakah kita solat kerna kita mahu masuk syurga? atau adakah kita solat kerna kita mahu menghambakan diri kepada Tuhan? adakah kita akan semakin khusyu' ketika doa2 kita tidak dimakbulkan? kita zikir kepada Tuhan supaya kita mendapat rahmat atau kita berzikir semata2 untuk merasa rahmat-Nya?

beberapa minggu yang lalu, seorang sahabat berkisah tentang zikir.. mengosongkan fikiran atau mengisi fikiran? menumpukan perhatian atau menghilangkan tumpuan? sangat menarik apabila dia mengatakan bahawa satu cara untuk kita terus fokus pada perkara yang penting dalam hidup adalah dengan mengingati kematian..

menghadapi kematian diri kita sendiri akan membuat kita lebih menghargai dan menikmati hidup.. bayangkan jika kita mengetahui bahawa hari ini adalah hari terakhir anda hidup, kita tidak akan fokus menghadapi kematian, sebaliknya kita akan fokus terhadap apa yang perlu kita lakukan ketika hidup.. merasa tidak punya waktu untuk tamak, dengki, iri hati, marah, dsb. dan tidak bertangguh untuk melakukan perkara2 penting dalam hidup anda.. maka bayangkan setiap hari yang anda lalui itu sebagai hari terakhir anda hidup..

kata sahabatku lagi, "untuk terus fokus, kau kena belajar memaafkan dan melupakan."

ketika merasa gagal, maafkan diri kita dan lupakan.. yang menarik dari penjelasannya ialah ketika kita sudah mencapai kejayaan, kita juga harus 'melupakan' kejayaan kita.. ada dua quote dia yang aku sangat ingat malam itu..

"dalam setiap kata 'PUJIAN' itu ada kata 'UJIAN'.."

"DERITA adalah kesan tidak perlu dari pengalaman yang menyakitkan kerna tetap fokus pada LUKA.."


soalan terakhir.. benarkah fokus pada sesuatu membuatkan kita tidak peka pada sesuatu yang lain?

fokus juga bermakna 'berada di sini pada saat ini'.. bermakna tubuh, perasaan, jiwa dan fikiran kita berada di suatu tempat yang sama pada saat yang sama.. bila kita melakukan multi-tasking, kita melakukan apa yang dinamakan 'kesatuan fokus'.. bukan fikiran melayang2 antara dua keadaan tetapi kebolehan untuk mengubah fokus dengan cepat..

latihan fokus adalah suatu yang sangat mudah.. mulakan dengan perkara2 kecil.. contohnya apabila orang berkata sesuatu pada anda, fokus pada apa yang mahu dikatakannya.. ramai dari kita fokus kepada apa yang mahu kita katakan kepada orang dan bukan apa yang mahu disampaikan oleh orang.. do check again.. ketika kita melakukan sesuatu, dimanakah fokus kita? dan adakah itu membuat hidup kita lebih tenang? ;)


Read On 0 ulasan

thuma'ninah hati



arakian bertanyalah seorang sahabat kepadaku akan makna sabar.. aku tak pandai nahu bahasa arab, nak cakap arab pun aku tak pandai.. maka nak terjemahan secara tepat aku tak tahu, cuma aku kata mengikut pengertian yang aku tahu ada dua definisi..

satu, menurut ar-Raghib al-Ashfahani, menahan dalam kesempitan.. dua, menurut ibnu al-Jauzi, menahan diri dari apa yang dinginkan.. kata2 ini berbeza mengikut situasi.. ketika diuji musibah, maknanya menahan diri dan berlapang dada dari perasaan sedih, risau, menyesal dan gelisah.. dalam keadaan perang, ia bermaksud nekad dan berani.. dalam al-Quran ada juga dikonotasikan sabar ini dengan kata 'berpuasa' (shaum)..

"Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar (berpuasa) dan mengerjakan shalat; dan sesungguhnya yang demikian itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyu';" [2:45]

ada tafsir yang menjelaskan ayat di atas dengan mengatakan bahawa sabar itu ketaatan secara batin dan shalat itu ketaatan secara zahir.. sesungguhnya yang kedua itu merupakan yang paling berat.. bilamana kedua2 itu dapat dikerjakan maka , ibadah yang lain akan menjadi lebih mudah.. insya-Allah..

seorang sahabat pernah menjelaskan aku akan tiga macam kesabaran..
  1. sabar menghadapi musibah
  2. sabar dalam ketaatan (kepada Allah)
  3. sabar ketika menghindari maksiat
dimana yang terkemudian itu lebih berat dari yang sebelumnya..

dia bertanya pula bagaimana nak bersabar? merujuk semula ayat al-Baqarah:45, maka jalannya ialah khusyu'.. maka khusyu' pula biasanya diterjemahkan sebagai 'merendahkan diri'.. kata khusyu' ini kebiasaannya digunakan lebih kerap tatkala menjelaskan ibadah shalat..

maka bagaimana mengaplikasikan khusyu' dalam kehidupan seharian? ada seorang sahabat menjelaskan bagaimana thuma'ninah dalam shalat boleh mendatangkan khusyu' dalam shalat.. dan betapa penting thuma'ninah hingga menjadi fardhu dalam shalat..

dari Abu Hurairah ra bahawa Rasulullah saw masuk ke masjid, kemudian masuklah seorang lelaki, lalu dia memberi selawat dan salam kepada Nabi saw maka baginda membalas (salamnya), lalu baginda berkata, "Kembalilah shalat, kerana anda belum shalat", lalu ia kembali shalat seperti shalat sebelumnya.

Kemudian datanglah ia memberi salam kepada Nabi saw, lalu baginda berkata, "Kembalilah shalat, kerana anda belum shalat" tiga kali, lalu berkatalah (orang itu), "Demi (Allah) yang mengutuskan anda dengan sebenarnya, saya tidak dapat (shalat) lebih baik dari itu, maka ajarilah saya."

Maka berkatalah baginda, "Apabila anda berdiri untuk shalat bertakbirlah, lalu bacalah ayat-ayat Quran yang mudah bagi anda, lalu ruku'lah sampai istirehat dalam ruku' itu, lalu bangkit sehingga berdiri lurus, lalu sujudlah sampai istirehat dalam sujud, lalu perbuatlah demikian dalam shalat seluruhnya."

(HR Bukhari dan Muslim)

diam.. itulah tafsiran sependapat empat mazhab fiqh mengenai thuma'ninah.. dan jika thuma'ninah mampu mendatangkan khusyu' dalam shalat maka sudah tentu 'diam' juga mampu mendatangkan khusyu' dalam sabar.. maka ketika sama ada anda diuji dengan musibah atau diduga dalam ketaatan atau digoda dengan maksiat, lakukan thuma'ninah.. iaitu diamlah sampai merasa istirehat, sebelum melakukan apa yang patut anda lakukan..

diam sampai merasa istirehat itu maksudnya tenteram.. adakah diam itu hanya diam dan hening? ruku' dan sujud itu berserta zikir.. thuma'ninah itu juga beserta zikir.. zikir itulah yang mententeramkan hati seperti firman Allah swt dalam surah ar-Ra'd:28.. zikir itu bertujuan mengingat Allah.. puji dan syukur.. maka thuma'ninah bermaksud itu diam mengingat Allah swt..

"(Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah". Ketahuilah dengan "zikrullah" itu, tenang tenteramlah hati manusia. " [13:28]

bila kita sebut psal thuma'ninah hati.. ceritanya berkait dengan niat.. demikian pula yang sudah kita ketahui, hati manusia yang berbolak-balik dan bagaimana niat jahat belumlah tercatit dosa sehingga dilakukan.. thuma'ninah lah setelah punya niat.. ini cara kita menyelaraskan niat kita dengan perbuatan kita.. jika kita tenteram dengan niat tersebut insya-Allah.. kerna kebaikan itu menimbulkan ketenteraman dan maksiat itu membangkit gelisah dalam hati..

wallahualam..




Read On 0 ulasan

satu hari yang lucu..



beberapa hari lalu serang teman kepada seorang sahabat menemuiku untuk meminta pendapat mengenai permasalahan yang dihadapinya.. beriya2 dia mahu menemuiku walaupun telah aku tolak beberapa kali.. lucu.. penolakan membuat orang lebih berghairah untuk mendapatkannya..

maka aku bertanyalah padanya apakah yang menjadi masalahnya.. dan dia pun bercerita bahawa dia baru herhenti kerja kerna tidak tahan dengan penyelianya yang baru naik pangkat.. aku tanya adakah itu masalahnya? dia jawab itu bukan masalah.. lucu.. orang selalu suka memperkatakan sesuatu yang bukan merupakan masalahnya..

ketika aku bertanya apakah perasaannya terhadap perangai penyelianya itu, setelah selama hampir 30 minit memperkatakan segala keburukan sang penyelia, namun dihujungnya dia mengatakan bahawa dia tak kisah dan tak marah pada sang penyelia.. lucu.. ramai orang tidak mahu mengakui perasaannya sendiri..

seterusnya aku bertanya adakah berhenti kerja itu satu tindakan yang salah? dia menjawab tidak.. dia mengisahkan pula dengan bersemangat betapa karyawan lain turut mengikuti jejak langkahnya.. dan betapa sekarang mereka tidak mempunyai penghasilan.. lucu.. orang selalu menjadikan masalah orang lain sebagai cara untuk melupakan masalahnya sendiri..

aku bertanya lagi sama ada tindakan itu menyebabkan dia risau? dia menerangkan pada aku betapa bukan dia merisaukan diri dia tapi dia kasihan akan keadaan seorang lagi temannya yang sudah tua dan kerna dia sudah berhenti, tempat pekerjaannya sudah kurang pelanggan, dan temannya itu tiada penghasilan.. lucu.. betapa orang selalu merisaukan sesuatu yang bukan masalahnya, dan berusaha pula menyelesaikannya..

lalu mengapa dia mahu bertemu aku? dia bertanya apa yang harus dilakukannya? aku kata ada banyak cara untuk mendapatkan penghasilan.. lalu aku menerangkan kepadanya tentang satu program yang boleh dilakukannya.. dia bersikap menolak.. lucu.. orang tidak sedar betapa ketika dia mengatakan 'mahu' malah dalam dirinya sendiri menolak ke'mahu'annya..

aku katakan padanya program ini mampu merealisasikan impiannya dengan kerja keras selama 2 tahun berbanding keadaannya setelah bekerja selama 15 tahun.. aku tunjukkan kepada dia bukti2 hidup dan cara mudah menggelutinya.. dia bertanya padaku apakah impianku.. lucu.. saat orang mengatakan dirinya terbuka, disaat itulah sistem pertahanan dirinya diaktifkan..

maka aku berkisah tentang mengapa aku mengikuti program tersebut.. berkisah tentang makna 'kebebasan', 'ghairah hidup' dan 'kejayaan'.. mengapa aku mahu dia maju bersama dan bukan menunggu.. malah dia ketawa dan merasa puas dapat mengatakan bahawa aku juga belum 'berjaya'.. lucu.. betapa orang dapat menyedapkan hatinya sendiri ketika dapat me'nurun'kan orang lain ke tingkatan yang sama dengan dirinya..

dalam kesibukannya melayan panggilan telefon dan menjawab sms, dia dengan 'riang' bercerita tentang susah hati dan sakit hatinya seputar permasalahannya dengan penyelia di tempat pekerjaan yang sudah ditinggalkannya.. dan tidak mengendahkan apa yang perlu aku katakan.. lucu.. orang sanggup membuang masanya dengan melakukan perkara yang tidak disukainya..

aku bertanya pada sahabatku kenapa dia mahu menemuiku sebenarnya? sahabatku hanya mengangkat bahu.. lucu.. orang tidak tahu apa yang dimahukannya dalam hidup, tidak pula memperdulikan dirinya sendiri dan mahu orang lain bersimpati padanya..

selama 3 jam, dia lebih banyak menghabiskan waktu dengan handphonenya.. hingga aku pun tak tahu macammana nak charge.. aku ketawa dalam hati.. lucu.. teringat kata2 seorang sahabat suatu waktu dulu, "MANUSIA SERING MELAKUKAN SESUATU YANG TIDAk DIGEMARINYA UNTUK MENYENANGKAN HATI ORANG YANG TIDAK DISUKAINYA"

lucunya hari ini..

Read On 0 ulasan
 

About me | Author Contact | Powered By Blogspot | © Copyright  2008